Halal Haram-nya Rokok

25 Agustus 2016 -

Dialog inspiratif, diambil dari forum sebelah. G untuk Guru, dan S untuk Syeikh.

G : “Syeikh, menurut saya rokok itu tidak haram.”
S : “Kenapa?”

G : “Tak ada dalilnya. Saya ingin tahu, satu ayat saja yang menyebutkan ‘diharamkan atas kalian rokok’.”
S : “Apakah Anda makan jeruk, apel, maupun pisang?”

G : “Iya.”
S : “Apakah ada ayat yang menyebutkan bahwa jeruk, apel maupun pisang itu halal?”

G : “Tidak ada.”
S : “Bagaimana tidak ada, bagaimana Al Qur’an tidak menyebutkan mana yang halal dan mana yang haram, padahal Qur’an itu pedoman umat. Coba perhatikan firman Allah Ta’ala dalam surat al-A’raf : (Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma’ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamman bagi mereka segala yang buruk. (QS al A’raf 157).”
“Maka segala yang baik semisal daging, jeruk, apel, susu dan lain lain itu termasuk yang baik-baik sehingga termasuk yang dihalalkan. Adapun yang buruk-buruk, maka Allah mengharamkannya.”

G : “Menurut kami, rokok itu termasuk thayyibaat (yang baik-baik), meskipun menurut Anda tidak baik.”
S : “Anda punya istri?”

G : “Ya…”
S : “Anda punya anak?”

G : “Ya …”
S : “Jika kaulihat anakmu mengunyah permen, apakah kamu ridha?”

G : “Ya, tidak masalah…”
S : “Kalau kaulihat anakmu sedang menghisap rokok, apakah kamu ridha?”

G : “Tidak…”
S : “Kenapa?”

G : “Karena itu tidak baik (yakni termasuk sesuatu yang buruk).”
S : “Jika itu sesuatu buruk, bukankah masuk yang haram? Bagaimana pula jika yang merokok itu istrimu?”

0 Komentar:

Beri Komentar

Anda harus memiliki akun Google untuk dapat mengirimkan komentar.