Perut Rata itu Perjuangan

16 Mei 2012 -

Untuk mendapatkan perut rata memang dibutuhkan perjuangan. Namun apakah perjuangan itu harus berupa sakit punggung karena kebanyakan sit-up serta nyeri lambung karena menahan lapar saat menjalankan diet? Berikut aku melansir dari detik health.

Ada dokter mengatakan, dan logis bahwa "Rasa sakit itu datangnya dari otot. Padahal orang itu hidup bukan dengan otot, melainkan jantung. Ukuran berat ringannya olahraga mengecilkan perut harus dilihat dari jantung"

Jadi rasa sakit tidak bisa dipakai sebagai ukuran berat atau ringannya perjuangan mengecilkan perut. Otot sebagai sumber rasa sakit kadang memiliki kekuatan yang jauh melebihi kemampuan jantung, sehingga malah berbahaya kalau dipaksakan olahraga sampai terasa sakit.

Ukuran yang paling akurat untuk menilai berat atau ringannya olahraga mengecilkan perut adalah denyut jantung. Cara mengukurnya bisa dengan alat yang dinamakan Athlete Monitor, namun bisa juga dilakukan dengan cara sederhana yakni dengan meraba nadi sembil melihat jam.

Saat olahraga, dalam satu menit idealnya jantung berdenyut sebanyak 60 sampai 80 persen dari denyut jantung maksimal. Cara menghitung denyut jantung maksimal adalah dengan rumus 220 dikurangi usia yang dinyatakan dalam tahun. Mari berhitung!

Misalnya jika usia seseorang adalah 20 tahun, maka denyut jantung maksimalnya dihitung dengan rumus 220-20 = 200 kali/menit. Denyut jantung ideal saat berolahraga adalah 60 persen x 200 = 120 kali/menit, hingga 80 persen x 200 = 160 kali/menit.

Sementara untuk diet yang benar, pada prinsipnya adalah menyeimbangkan asupan kalori dengan jumlah energi yang dikeluarkan. Diet yang dilakukan dengan cara menyiksa diri sampai perutnya melilit-lilit jelas tidak dibenarkan, karena lebih banyak efek negatifnya daripada positifnya. Sekarang, apa tindakan Anda? :)

0 Komentar:

Beri Komentar

Anda harus memiliki akun Google untuk dapat mengirimkan komentar.